Berikut Ini Hal yang Tidak Perlu Kamu Lakukan Untuk Membahagiakan Pasanganmu

Ada Beberapa Tanda Kalau Hubungan Kalian Sehat Dan Bahagia, Yuk Di Simak!

Berikut Ini Hal yang Tidak Perlu Kamu Lakukan Untuk Membahagiakan Pasanganmu

Siapa sih, yang tidak ingin membahagiakan pasangannya? Selagi kamu masih ada rasa cinta, tentu saja kamu membahagiakan pasangan terasa seperti sebagai sebuah kewajiban.

Sebaliknya bila tidak bisa membahagiakannya, kamu akan di liputi rasa sedih dan juga bersalah. Meski begitu, di lansir dari laman athleticfieldmarker.co, kamu tidak perlu sampai melakukan lima hal di bawah ini, ya!

1. Berpikir kalian akan selalu bersama

Di kutip dari laman Daftar IDN Poker, jelas untuk saat ini, kamu merasa sangat membenci kemungkinan perpisahan kalian. Kamu berpikir itu tidak mungkin terjadi sebab sekarang kalian sedang sangat saling mencintai.

Namun faktanya, kemungkinan itu tetap ada, kan? Lihat saja berapa banyak pasangan yang akhirnya berpisah setelah sekian lama bersama. Jangan sampai kamu ‘rugi’ terlalu banyak gara-gara kebablasan dalam berusaha membahagiakan pasangan saat bersama.

2. Mengabaikan kenyamanan sendiri

Kalau kamu merasa gak nyaman, berarti ada sesuatu yang ‘keliru’. Makin kuat dan lama rasa gak nyaman itu bertahan, berarti makin serius penyebabnya. Ini gak bisa di sepelekan terus.

Barangkali, caramu membahagiakannya memang sudah melebihi batas kemampuanmu atau kewajaran. Ketimbang menyiksa diri, lebih baik mengevaluasinya.

3. Berusaha memenuhi seluruh permintaannya meski sangat memberatkanmu

Kenapa sih, gak mengakuinya saja pada pasanganmu? Jangan sampai secara gak sadar kamu meremehkan kemampuan pasanganmu dalam berusaha mengerti kondisimu, ya!

Kalau dia orang yang tepat untukmu, dia gak akan memaksamu memenuhi seluruh permintaannya. Dia bisa kurang peka saat mengajukan permintaan karena memang sifatnya demikian. Bisa juga karena kamu sendiri selalu menampilkan diri lebih mampu daripada yang sesungguhnya.

4. Mewajibkan dirinya membalas pemberianmu dengan sepadan

Sekalipun kamu gak boleh sampai ‘rugi’ terlalu banyak bila akhirnya hubungan kalian kandas seperti dalam poin pertama, bukan berarti kamu perlu menjadi terlalu hitung-hitungan sama pasangan sendiri.

Misal, penghasilanmu jauh di atas penghasilannya. Kamu suka memberinya hadiah-hadiah mahal sebagai wujud rasa sayang. Namun ingat, jangan menyuruhnya membalas pemberianmu dengan barang yang sama apalagi lebih mahal, ya!

Sekalipun sekilas itu tampak sebagai definisi dari adil, adil itu juga harus mempertimbangkan kemampuan orang. Kamu gak boleh ‘rugi’ banyak kalau sampai hubungan kandas, tetapi juga jangan sampai menjadi orang yang gak ikhlas dalam memberi.

5. Bertingkah seolah-olah kamu gak pernah capek dan gak punya urusan lain

Sudah seharian bekerja, tetapi masih terus ada untuk membantunya melakukan ini itu sampai larut malam. Padahal besok pagi kamu juga harus kembali bekerja dengan stamina penuh.

Atau, mengabaikan urusan-urusanmu yang lain hanya demi selalu bersamanya. Pertanyaannya, sampai kapan hidupmu bisa berjalan baik-baik saja bila begini caramu menjalani hubungan?

Mesin bisa rusak bila terus di gunakan, manusia pun bisa capek lalu jatuh sakit jika gak di beri kesempatan beristirahat. Belum lagi urusan-urusanmu yang terbengkalai itu. Jika kamu berharap dia menjadi pasanganmu seumur hidup, hubungan kalian harus lebih manusiawi dan realistis.

Mampu membahagiakan pasangan akan menjadi kebahagiaan tersendiri bagi siapa pun. Namun tetap lakukan dengan cara yang bijaksana biar kamu gak malah merasa menderita karenanya, ya!